21 November 2016

Etika pejabat atau office etiquette adalah kod atau polisi bangaimana kita menguruskan diri dan berhemah di persekitaran pejabat. Ini perkara pertama yang diterapkan oleh mantan big boss aku apabila aku mula menjejakkan kaki 16 tahun dulu di pejabat ini. Kadang-kadang mantan bos aku akan ajar etiket dan protokol secara direct atau secara sindiran sarcastic. Perkara-perkara protokol ini kadang-kadang tidak diambil berat atau ada yang ambil mudah dengan alasan menyusahkan lah, banyak lemak lah. Tetapi ini lah perkara yang dapat menentukan kesantunan dan berhemahnya kita dengan insan-insan sepejabat. 

Tidak dinafikan kadang-kadang ada orang yang buat bodoh atau tidak ambil endah. Tak payah contoh yang jauh-jauh dekat-dekat cam kat ofis aku pun cukup. Dan mereka ini dah berbelas-belas tahun bekerja dan  ada di antara mereka ini pegawai. So sepatutnya pegawai lebih maklum dan seharusya menjadi role model untuk kakitangan pelaksana di bawah seliaan diaorang. Simple cakap, pasal pintu pejabat yang bertutup. Apabila menangani tugasan ad-hoc atau task yang perlu disiapkan dengan kadar segera, aku acapkali akan tutup pintu ofis aku. Namun disebabkan ofis aku ni kurang dinding, bidai tingkap aku akan aku buka untuk elakkan rasa terkurung. Dan juga untuk membolehkan melihat keadaan keliling. Di masa ini jugaklah kadang-kadang ada yang memunculkan diri untuk berjumpa. Namun kadang-kadang tanpa izin lapangkan terus pintu aku tu tanpa segan  silu terutamanya yang ladies. Kononnya tak nak dikatakan ada skandal. Oklah ada ampun sikit disitu. Tapi pada aku macam mana keadaan pintu sebelum kau datang, macam tulah sepatutnya keadaan pintu tu sewaktu kau beredar dari  bilik aku. Inilah ayat yang selalu keluar untuk yang tak faham bahasa. Biasanya ayat macam tu aku gunakan untuk anak-anak aku. Tu belum dikira mintak keizinan untuk masuk.  Kebiasaannya officemate yang berkelakuan begini kalau ditegur mahu sentap sebulan. Mulalah mengatakan aku ni sombong tak pasal-pasal, sedangkan aku amalkan office etiquette, code of conduct yang memastikan keselesaan semua orang di pejabat. Kalau rajin mengGoogle aku pasti banyak penulis pasal office etiquette dah memaparkan article tentang perkara ini. Cuma ambillah masa untuk praktikkan untuk memastikan keselesaan sesama kita. Arrioss.

Contoh etiquette yang tidak berhemah.

13 November 2016

Antara jobspecs aku sebagai ketua jabatan perkhidmatan dan penyelidikan, adalah memenuhi temujanji para vendor yang membekalkan perkhidmatan dan perkakasan di pejabat aku ni. Vendor ini juga mempunyai pelbagai latarbelakang kompeni dan pengurusan. Memandangkan aku tidak mempunyai personal assistant atau setiausaha, so setup appointment ini aku lakukan sendiri. Jadi tablet dan smartphone aku penting ketika berada di pejabat kerana segala jadual dan task dikonfigurasi di dua peranti berkenaan.

Oho...ayat buku la pulak. Bukan apa kalau setakat nak berkarya genre macam Abang Bomba I Love You! tu senang jer nak tulis. Sekurang-kurangnya adaptasi idea daripada 90 Days Fiance atau Married At The First Sight senang jer aku garap novel camtu. Oklah..berbalik pada paragraph pertama yang mana itu bukan interpretasi aku untuk post aku kali ini. 

Baru-baru ini aku dikunjungi oleh seorang vendor yang menyediakan perkhidmatan fotokopi dan penjilidan. So disebabkan dah lama berurusan dengan wakil vendor yang datang, so kami dah jadi rakan sembang. Memang kebanyakan wakil vendor yang datang, apabila dah kenal lama biasanya akan jadi geng. Apatah lagi wakil vendor yang datang adalah geng rokok. So lebih cepat jadi akrab (saper kata isap rokok tiada effect positif). Normally before berborak on any issues whether politics, office life, personal life, sports (yang ni kurang sikit...sebab yang datang tak semua minat motor sports), urusan rasmi akan dibincangkan terlebih dahulu. Aku rather jumpa face-to-face daripada by phone sebab mudah kita nak menggunakan alat bantuan mengajar kalau isu atau perkara itu kurang jelas di mata dan minda mana-mana pihak. 

Topik sembang kali ini agak baru dan menyentuh tentang unwritten policy di sesetengah organisasi. Rakan vendor aku yang berkunjung kali ini bercerita tentang kakitangan di ofisnya telah berkahwin secara senyap-senyap sehinggalah telah mempunyai anak. Dimaklumkan juga bahawa ofis diaorang memang ada policy yang mana kakitangan tak boleh menjalin hubungan romantika sesama officemate. Aku tak begitu terkejut dengan polisi ni sebab ada kawan-kawan aku yang bekerja dengan private company di Malaysia ada polisi sebegini di tempat diaorang bekerja. Even kawan aku yang bekerja di Oil company di Qatar pun mempunyai polisi yang sama. Yang nak dijadikan cerita pembongkaran ini apabila kakitangan wanita ini melahirkan anak. Agak mengejutkan bagi diaorang sebab setahu diaorang kakitangan wanita ini janda. Dan salah seorang kakitangan lelaki di pejabat ini pulun abis cuti tahunan 14 hari. Tu timbul kepelikan bagi diaorang.

Diceritakan pada aku tembelang pecah apabila salah seorang staf datang melawat kakitangan perempuan tadi dan mendapati nama bapa bayi berkenaan adalah kakitangan lelaki ofis diaorang. Punya la haru! Dan lebih mengharukan kakitangan wanita berkenaan menjadi isteri kedua pada kakitangan lelaki berkenaan! Rakan vendor yang datang pun bertanya dengan aku dan mohon pandangan. Aku bagitau pada dia aku sendiri tak boleh bagi pandangan sebab kat opis aku pun  ada situasi yang lebih kurang sama tapi tak lah melibatkan jadi second channel. Kiranya di opis aku sudah ada enam pasangan yang dah berumahtangga sesama rakan sepejabat. Tu pun akan ada bakal menyusul menjadikan jumlahnya yang ketujuh. Dan kalau dibandingkan dengan lain-lain jabatan di organisasi tempat aku bekerja, kamilah yang mempunyai jumlah office couples paling ramai. It's a fact. No doubt about it. Dan memang benar kami tidak mempunyai policy about it.

This one I don't want to interpret anything even some of my colleagues know where I stand about this matter. For some reason it may have serious impact to do with administration and operation of the department. Mostly when it comes to office communication like malay proverb 'cubit peha kiri, peha kanan teras'.  Some of them are saying they were professional during 8am - 5pm, but eventually this thing will tear apart in certain times. Ini membuat aku teringat dengan sebuah filem Filipina lakonan Marian Rivera (power actress nih!) yang berkisar tentang office romance yang tidak dibenarkan di office tempat hero dan heroin bekerja. Kalau tak silap aku filem terbitan tahun 2013 ni judulnya 'My Lady Boss'. Pada yang berminat bolehlah google kalau nak tahu ceritanya. Di penghujung post aku kepilkan sekali wajah cantik Marian Rivera.

 Well, I rest my case. Arioss.

Sumber



04 August 2016

Aku tak sure sama ada judul post ini sesuai atau tidak. Tapi ikut maknawiyah terhadap perkara utama yang nak dikongsi, agak tepat barangkali. Dulu-dulu kala sewaktu aku mula gunakan handphone, sms or short messaging system jer lah yang digunakan. Untuk chatting menerusi komputer Yahoo Messenger, MIRC atau ICQ lah yang top. Sms yang dihantar agak ringkas, tak de boleh nak letak emoji atau apa icon yang kiuta suka. Malah dulu tidak boleh lah kita nak menyelitkan suara atau gambar. Malah telefon dulu berantara muka monochrome sahaja, dengan pixelate mudah dan skrin yang kecil. Pada awal tahun 2000 - 2004, ramai berlumba-lumba untuk menggunakan handphone yang agak kecil sehinggakan panasonic pun mengeluarkan handphone. Dulu siapa pakai clam shell style dah agak gempak dan Nokia menjadi raja pada waktu tu. Tapi sekarang, Samsung jadi juara rasanya. Dan aku pada era itu setia dengan Ericsson.

Ooops...agak sentimental pulak cerita pasal awal2 Y2K. Short of introduction...sekarang ni dah dilambakkan dengan mobile messaging apps yang berplatformkan android and juga iOS. Dulu sewaktu android mula-mula diperkenalkan di pasaran, ada sorang officemate aku dah pakai samsung android (logo android di handphone) di kala aku masih memakai hp Samsung Pixon.  Nampaknya cam bukan nak straight to the point. 

Sejak ledakan teknologi dalam sistem pengoperasian mobile seperti android ni, banyak pelbagai aplikasi permesejan merentas platform telekomunikasi mula muncul. Kita dah ada WeChat, Whatsapp, LINE, Telegram  dan beberapa yang tak berapa popular lah. Yang sentiasa jadi priority adalah whatsapp. Kalau jumpa kawan-kawan lama atau sedara mara,  mesti akan tanya nombor untuk whatsapp. Kewujudan aplikasi ini menyebabkan suara vokal manusia menjadi satu komoditi yang agak mahal untuk diperdengarkan. Hinggakan semua orang asyik melayan whatsapp walaupun duduk semeja 1 famili. Hubungan insaniah dah hilang. Itu belum lagi kewujudan grup-grup atau conference massage yang wujud dalam whatsapp ni. Secara jujurnya aku sendiri pun ada hampir 6 grup yang kena tengok sama ada aku sukarela masuk atau disukarelakan. Ada untuk office, untuk division, untuk mesyuarat, untuk jawatankuasa itu--jawatankuasa ini. Dalam ofis aku ni pun banyak clan dan platform, ada whatsapp dan ada juga platform LINE. Malah ada grup officer semua dan ada grup officer yang dipinggirkan beberapa orang. Tak tahulah apa tahap konspirasi camtu. Itu baru grup office. Yang luar daripada office pulak pun dahsyat jugak. Grup taman pelbagai platform, grup sekolah rendah,  grup sekolah menengah (aku punya ader 2 sebab aku bersekolah 2 tempat), ade grup belajar di universiti (all and boys only) dan juga grup family.

Sumber: Buasir Otak
Jadi secara tak langsung cara manusia berkomunikasi pun dah mula berubah dan yang tak berubah adalah kandungan yang dikongsi sesama dalam grup ni. Cerita tentang orang lain dan keaiban serta story tahap oscar tambahan perisa lagi masih lagi menjadi topik hangat. Agaknya kalau kita tak bercerita tentang orang buat itu, orang ni buat ni tak tenteram kot jiwa. Cerita umpatan oleh pengadu domba sentiasa akan hit. Dalam grup yang sama, boleh timbul grup lain yang bertindak sebagai penentang dalaman atau talam 18 muka. Kalau nak menyebut tentang topik yang aku ketengahkan, ramai blogger yang mengutarakan isu yang sama. Antaranya Nizamriadzi, Cik Matahariku, Kembaraminda, Buasirotak dan beberapa blogger yang nampak permasalahan ini. 

Ada di kalangan rakan-rakan yang tak nak terlibat mengatakan apps ini salah. Namun hakikatnya yang paling jelas adalah sikap manusia yang masih tidak berfikir dengan waras. Aplikasi ini dibangunkan untuk memudahkan manusia berkongsi cerita kisah hidup masing-masing dan bukannya benda-benda merepek seperti berkongsi kuliah dakwah yang memakan panjang jela sampai naik muntah nak membacanya. Itu bukan fungsi pereka aplikasi ini bangunkannya. Nak berdakwah atau nak tunjuk alim aplikasi whatsapp/wechat/LINE/Telegram bukanlah wadahnya. Gunakan platform yang sesuai. Agak sedih apabila situasi mengadu domba masih lagi berlaku dalam masyarakat terutamanya masyarakat Islam. Malah benar seperti mana yang pernah diutarakan oleh seorang bukan Islam di dalam post twitternya (kalau tak silap aku) amalan Islamiah ini lebih jelas di amal dan dihayati oleh masyarakat bukan Islam berbanding orang Islam. Doa aku untuk pada diri aku dan keluarga aku moga tiada di kalangan kami menjadi seorang pengadu domba kerana golongan itulah antara golongan yang diusir daripada padang mahsyar dengan dibangkitkan semula berupakan kera. 

Arrioss!

05 July 2016

Salam Aidilfitri. Sewaktu post ini dilakar aku masih lagi berada di pejabat menunggu waktu untuk menutup operasi dan pulang berhari raya. Jangan banyak songeh beb..aku pun ada kampung jugak. Walaupun dah 4 tahun aku antara pegawai yang setia bekerja hingga hari terakhir ramadhan. Yang lain? Aku tak nak komen apa-apa..obviously kadang-kadang bila story tentang cuti hari raya ni, masing-masing akan jadi selfish tahap gaban. Macam-macam back-end story akan keluar, anak sulung lah, nak buat preparation terakhirlah. Macamlah aku ni bukan anak sulung malah anak yatim lagi. Hampir 20 tahun aku beraya dengan mak aku sahaja, maknanya dah 20 tahun arwah abah tinggalkan kami. Dan 20 tahun jugak aku beraya tanpa arwah abah (Al-Fatihah). By the way, sapa habaq waktu ni tak bole buat kerja. Syok sangat..kerja-kerja dapat dibuat tanpa anasir-anasir yang akan menganggu dan menganggu. 

Lagu raya? Sekali lagi sorry beb...hingga ke saat ini tak ada lagu raya yang berkemundang di pc dan laptop aku. Hanya syarahan agama dan lagu-lagu dari kumpulan speed metal dan nu metal. Ceramah agama mostly daripada favorite ustaz - Dato Ustaz Kazim elias, Dr Rozaimi Ramle dan Ustaz Abdullah Khairi. Tentang lagu raya bukan maksud jemu tapi tak de selera nak dengar. Hingga post ini dilakar lagu 'Kings of Metal' alunan kumpulan Manowar berkemundang di Youtube. Abis gila aku pun lagu Hang pi mana nyanyian kumpulan Khalifah berkumandang di Youtube.

Tentang persiapan raya pulak? Paling sempoi this year. Ini berdasarkan track lepas-lepas. Tak yah membazir bersederhana aje lah. Itu yang terbaik. Ekonomi pun bukannya baik sangat. Silap-silap boleh layan ikan bilis dengan telur jer lepas raya nanti. Mana yang ada rezeki lebih boleh shopping sakan. Yang kureng, mungkin ke bundle je lah. Biasanya raya ni budak-budak atau anak-anak kita utamakan. Mak ayah pakai yang lama-lama jer  tak pe lah nak oii. 

Hari raya kali ini ubahlah beberapa perkara yang lebih kepada adat berbanding syariat. Terutamanya melibatkan duit raya. Syariat memang suruh bersedekah tetapi afdal pada bulan Ramadhan. Dan yang penting jangan ajar anak jadi peminta sedekah. Tanamkan semangat nak bersilaturrahim. Tak de lah nak pi berziarah pun nak pergi kalau orang tu ada bagi duit raya yang besor-besor. Tabiat buruk seperti memnita duit raya jangan dibiarkan dibuat oleh anak-anak kita ni. Itu yang jadi peminta sedekah. Biarlah di ajar jadi pemberi sedekah walaupun 10 sen. Sebab sedekah ini akan jadi pemberat timbangan kita kelak. Sedekah yang kita bagi itu lah rezeki atau hak yang diberi pada kita. Ziarah lah kubur terutamanya makam ibu bapa kita yang telah pergi mengadap Ilahi. Sebagai anak, kita masih boleh berbakti pada arwah ibu bapa. Sedekah kan Al-Fatihah. Jangan ikutkan sangat kata-kata sesetengah orang agama yang mengatakan itu bidaah sedangkan ada hadith dari Rasulullah mengenai menziarahi kubur. 

Penghujung lakar post ini, aku ingin menyusun jari sepuluh (Alhamdulillah masih cukup jari aku) memohon kemaafan di Hari Lebaran ini sekiranya ada post yang membuat korang ada yang makan dalam, sentap atau istilah yang sewaktu dengannya. Selamat hari raya buat semua dan selamat memandu ke destinasi yang dituju.
Perahu belayar ke Kuala Sanglang
Nak dara jelita menanti di pengkalan
Kita insan lidah tak bertulang
Salah dan khilaf harap dimaafkan.
Raya 2015 di Kampung Rambong, Lubuk Merbau, Kuala Kangsar.

29 June 2016

Terus terang cakap ini tak berkaitan dengan ramadhan atau mana-mana aktiviti mencari lailatul qadar. Tapi sebagai peringatan semua, carilah lailatul qadar dengan menghidupkan malam-malam ni. Sebab kita tak tau adakah ini mungkin ramadhan kita yang terakhir. Walaupun sedikit amalan kita buat sekalipun, Allah balas berlipat kali ganda. Jadi lipatlah selimut dan gulunglah tilam..bangun buat solat malam walaupun dua rakaat.

Ok rasa cukup saranan yang dimintak dimaklumkan. Aku bukan ustad walaupun waktu aku form 5, ustazah aku selalu panggil Ustad Haji. Semoga doanya tu dimakbulkan Allah. Nanti mai kena hentam tak pasal pulak. 

Hari tu dah mula dengan project Batman vs Superman. Memang layan habis. Walaupun tak berapa puas hati dengan ending yang digabungkan dengan ending of superman, namun keseluruhan cerita ni memang awesome. Disebabkan projek yang pertama ni berjaya, aku ngan PIC aku akan menyusul dengan projek seterusnya....Suicide Squad. Saper-saper yang layan batman dan DC Comics am nya mesti akan layan movie ni. Attraction utama movie ni of course Harley Quinn yang dilakonkan oleh Margot Robbie (sweet 25) dan juga Deadshot dilakonkan oleh Will Smith. Ini pun boleh dikira sebagai anti-hero movie macam Deadpool. 

Agak kurang pasti sinopsis nye tapi team of villains dikumpulkan dalam satu pasukan untuk menjalankan misi rahsia. Dengan attitude yang gila-gila ini menjadikan ianya satu kumpulan yang agak dinamik dan saling membunuh antara satu sama lain. Sounds great and arrioss. Tak sabar tunggu Ogos. Anyway enjoy the trailer.





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ads by NuffNang

Powered by Blogger.

theInformist 24-7 Flash News!

Blog Archive

Total Pageviews

Ads by NuffNang

Featured Post

The Origin of Angry Birds

I do believe many of us crazy for this game including me and my sons. But we also have inquiries where the character originated from. It ...

Popular Posts